Wednesday, 22 October 2014

Hanyut

hai setelah sebulan lebih lebih tak jenguk sini. dia bukan tak jenguk langsung tapi tak update benda ni sedih tumpang sedih i didn't mean to ignore you. hai guys macam ada yang baca je kan tapi takpa lah diri sendiri baca pun hai kat diri sendiri je. 


Pernah tak pening dengan perasaan sendiri? Macam mana tu kan.



Dia macam ada satu tempoh masa tu, rasa macam seronok sangat dengan dunia.

Solat pun tak khusyuk, fikiran melayang memikirkan urusan dunia.

Diri merasakan setiap hari yang berlalu ibarat satu hari yang diulang , hanya diisi dengan benda yang sama, masa itu mula lah bosan.

Status memenuhi ruang facebook dan media sosial yang lain

Detik itu, diri sudah makin lupa akan solat awal waktu, apatah lagi quran dan berjaga malam.

Belajar pun sekadar ingin memenuhi kehadiran wajib institusi

Ada yang jenis "oh my prince, if just you propose me now, i gotta marry you right away"

Pernah tak rasa macam tu?



Tapi ada satu masa kita rasa hina sangat di dunia ni, rasa rendah diri rasa berdosa.

Kadang kadang rasa ingin menitiskan air mata setiap kali mengangkat takbiratul ihram.

Sampai ada waktu rasa sudah tidak berguna di dunia

Rasa sedih terkenang dosa yang menggunung.

Ada waktu kita ingin bersendirian, tanpa teman. 

Sesekali terdetik di hati kecil kita "Kamu tak lama di dunia ini duhai hamba"

Satu ketika rasa ingin lari dari terperangkap dengan kebodohan dunia ni, luang masa dengan satu kelompok kasih sayang.



Ya, Saya pernah rasai itu. 
Mungkin tiada manusia yang tidak pernah mengalami perasaan sebegini.

Ini tandanya iman manusia ni naik dan turun, sister.



Kita ni hamba je, sister. Kita punya emosi yang tidak tentu.

Kadang bila kita banyak buat ibadah, banyak dekatkan hati dengan Allah. Kita tenang, hari hari yang dijalani penuh bermakna, diisi dengan perkara yang bermanfaat.

Tapi sister,
Bukan hari hari kita macam tu, 

Satu hari kita buat dosa, mungkin tanpa kita sedar itu, iman kita jatuh. Kita sudah sedikit berlari jauh dari tujuan utama kita.


Perasaan tu rasa jauh dengan Allah. 

Hati ni sedihnya Ya Allah kenapa aku rasa hanyut rasa kosong rasa semua benda tak cukup rasa tak ada tempat bergantung.


Astaghfirullah ,sister. 


Istighfar lah , itu kuncinya. 
Ye benar kita buat dosa, tapi kita juga mohon ampun. 



Allah sayang sangat kat kita ni, sister. 


Cuma persoalannya setakat mana kita sayang diri kita?

Allah jua cemburu .
Sedang kamu asyik leka dengan dunia, kamu lupa kenapa kamu berada di dunia ini?


Mungkin pada saat begini, kita perlu berada di tempat baru, untuk seketika waktu, biar kita kembali mencari tujuan sebenar kita di dunia ini .

Kat luar sana kamu lihatlah betapa beruntungnya kamu, dan bersyukurlah atas setiap apa yang Allah kurniakan kepada kamu.


Terlalu banyak nikmat, yang utamanya,

                                                               Iman dan Islam


Macam ni sister, kita pergi keluar ke suatu tempat, mungkin juga tempat yang sudah biasa kita lihat, tapi bezanya kali ni kita bukan sekadar lihat, kita perhatikan .


Tengok sekeliling kita, lihat dan perhatikan. 

Berapa ramai yang masih belum kenal Allah sebagai Tuhan. 
Berapa ramai yang masih belum bergelar muslim. 
Berapa ramai yang tidak tahu membaca Al Quran. 

Subhanallah sister, Terlampau banyak yang sudah Allah berikan kepada kita, apa lagi yang kita ingin persoalkan? 

Sister, kita ni asyik fikirkan masalah, Cuba fikir, berapa banyak kali dah Allah selamatkan kita dari masalah. 

Ma sha Allah, sister. 

Cuba fikir, kita sudah boleh hidup di dunia ini bertahun tahun. 

Ada yang mengalami masalah ketika dalam kandungan, 
Ada yang Allah tarik nikmat kesihatan mereka sejak kecil. 
Ada yang dunianya tiada cahaya, gelap. 
Tidak mampu berkata kata, 
Tidak pernah mendengar kicauan burung. 
Ada anak yang mati dalam pangkuan ibu mereka kerana tiada makanan untuk dimakan.


Allah. 
Sister, bersyukur kita masih diberi peluang merasa kehidupan ini. 
Nabi kita tinggal di pondok kecil, sister. Demi melihat umatnya tinggal dalam istana gah di dalam syurga . 
Para sahabat, syahid demi memperjuangkan agama ini.

Menangis.


Kita pengemis je sister, sedangkan pengemis sekurang kurangnya membawa tempurung untuk mengisi wang, Kita bawa tangan, tangan yang penuh dosa. 

"Allah, selamatkanlah kami dari fitnah dunia ini, Sesungguhnya Kau mengenali kami lebih dari kami mengenali diri kami sendiri. Ampunkanlah kami umat islam Ya Allah. Allah, kasihlah diri kami. Campakkanlah kemanisan iman ke dalam diri kami , Terimalah taubat kami umat islam Ya Allah " 

Demi cinta, Fulanah



No comments:

Post a Comment